Berita Seputar Kampus dan Pendidikan
Selasa, 20 Oktober 2020 09:03:40
Kuliah Daring dan Masa Depan Pendidikan Tinggi

Wakil Presiden Ma'ruf Amin baru saja meresmikan Universitas Siber Asia yang merupakan perguruan tinggi yang akan menjalankan sistem perkuliahan sepenuhnya secara daring. Dalam sambutannya, Ma'ruf menyebut bahwa perkuliahan daring dapat membawa dampak positif bagi pengembangan pendidikan di Indonesia. Sebagai negara kepulauan dengan kondisi sosial dan ekonomi yang beragam, diharapkan pembelajaran daring dapat menjadi pilihan pendidikan tinggi bagi masyarakat.

Dukungan juga telah diberikan sejak 2019 dari mantan Menristekdikti Mohamad Nasir yang memperkenalkan Jang Youn Cho sebagai rektor asing asal Korea Selatan yang diharapkan dapat meningkatkan angka partisipasi kasar, mutu, dan daya saing di level internasional. Tentunya kehadiran Universitas Siber Asia merupakan sebuah hal positif yang dapat bermanfaat untuk peningkatan kualitas pembelajaran pendidikan tinggi di Indonesia.

Kondisi Saat Ini

Universitas Terbuka merupakan salah satu perguruan tinggi yang sejak awal menerapkan sistem pendidikan jarak jauh secara penuh di Indonesia. Menurut data Universitas Terbuka per 13 Mei 2020, terdapat 290.648 mahasiswa terdaftar di universitas ini. Jumlah ini bisa dibilang jauh lebih besar dari rata-rata jumlah mahasiswa terdaftar di perguruan tinggi besar lainnya yang tidak menerapkan sistem pembelajaran daring secara penuh.

Mayoritas perguruan tinggi besar di Indonesia memiliki jumlah mahasiswa terdaftar di bawah 50.000 orang. Apalagi jika dibandingkan dengan perguruan tinggi swasta yang memiliki jumlah mahasiswa jauh lebih sedikit. Hal ini menunjukkan akan pentingnya peran yang dipegang oleh Universitas Terbuka dalam mendidik masyarakat untuk peningkatan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk masa depan yang lebih baik.

Pemilihan perkuliahan secara daring tentunya memiliki berbagai keuntungan utama seperti fleksibilitas waktu dan efisiensi biaya. Tapi, terdapat juga beberapa kendala yang dihadapi di antaranya kurangnya terjalin ikatan emosional antara dosen dan mahasiswa dikarenakan oleh pertemuan yang hanya bersifat daring. Selain itu, mahasiswa juga harus memiliki kemandirian yang tinggi agar dapat memaksimalkan proses belajar secara independen.

Hal ini berdampak pada bermunculannya pandangan bahwa lulusan perguruan tinggi yang menyelenggarakan pembelajaran secara tatap muka lebih berkualitas dibandingkan dengan yang sebelumnya kuliah daring secara penuh. Munculnya pandangan ini tentunya sebagai dampak dari apa yang terlihat oleh masyarakat. Tapi, pandemi Covid-19 telah secara signifikan mentransformasi sistem pembelajaran termasuk di perguruan tinggi saat ini.

Seluruh perguruan tinggi dipaksa untuk melakukan pembelajaran secara daring selama masa pandemi. Pada awalnya, banyak kendala bermunculan dikarenakan oleh ketidakbiasaan dosen dan mahasiswa dalam melaksanakan perkuliahan secara daring sebelumnya. Tapi, dengan berjalannya waktu, dosen dan mahasiswa saat ini mulai terbiasa melakukan sistem perkuliahan secara daring.

Kondisi Masa Depan

Lantas, bagaimana dengan masa depan? Apakah sistem perkuliahan secara daring merupakan sistem pembelajaran terbaik di masa depan?

Di Amerika Serikat (AS), beberapa perguruan tinggi kecil telah ditutup karena masalah finansial sebagai dampak dari Covid-19. Adanya pandemi ini mengurangi jumlah mahasiswa yang berdampak pada berkurangnya pendapatan perguruan tinggi tersebut. Hal ini menandakan bahwa jumlah mahasiswa sangat menentukan keberlangsungan operasional dari perguruan tinggi terutama untuk perguruan tinggi swasta.

Selain jumlah mahasiswa, proses transisi ke sistem pembelajaran daring juga memakan biaya dan pendapatan lain yang diperoleh seperti pemasukan dari asrama --biaya makan dan minum juga mengalami penurunan secara signifikan selama masa pandemi ini. Hal-hal tersebut memperparah peluang bertahannya perguruan tinggi kecil di AS.

Perguruan tinggi kecil di Indonesia tentunya juga mengalami kendala semasa pandemi Covid-19. Tapi, pemerintah telah berupaya untuk membantu meringankan beban mahasiswa dan dosen salah satunya dengan dukungan paket internet yang diberikan. Hal ini setidaknya menjadi langkah positif yang dapat membantu menopang operasional sistem pembelajaran secara daring yang dilakukan.

Pertanyaan besar yang harus dijawab adalah bagaimana ke depannya seandainya Covid-19 telah dapat dikendalikan?

Salah satu contoh kesuksesan pelaksanaan perkuliahan secara daring adalah sistem yang diterapkan di University Of Southern Queensland (USQ), Australia. USQ memiliki jauh lebih banyak mahasiswa yang belajar secara eksternal dibandingkan dengan yang kuliah secara tatap muka. Kendala yang dihadapi mahasiswa daring akan kurangnya ikatan emosional dengan dosen, dan beberapa kegiatan laboratorium yang harus dilaksanakan di kampus, dapat diatasi dengan jadwal yang bisa diatur semisal pada bulan tertentu. Sehingga mahasiswa eksternal dapat merasakan atmosfer kampus pada waktu tertentu.

Mempersiapkan Diri

Perguruan tinggi kita sudah selayaknya mulai mempersiapkan diri untuk dapat secara profesional menerapkan sistem pembelajaran secara daring yang dapat terus dilaksanakan pasca Covid-19, ataupun yang dapat diselenggarakan melalui kombinasi dengan sistem tatap muka yang disebut blended learning.

Beberapa perguruan tinggi di Indonesia telah mulai menawarkan beberapa jurusan yang akan diselenggarakan secara daring. Tapi, hal ini masih terbatas pada beberapa perguruan tinggi besar. Mayoritas perguruan tinggi swasta masih belum mempersiapkan diri untuk membuka jurusan yang dapat diselenggarakan secara daring.

Melihat besarnya dukungan pemerintah akan sistem perkuliahan daring yang ditawarkan oleh Universitas Siber Asia, sudah seharusnya dapat dijadikan pemicu bagi perguruan tinggi lain untuk segera mempersiapkan diri untuk menentukan arah pendidikan di masa depan yang diharapkan tidak hanya bermanfaat bagi perguruan tinggi itu sendiri, tapi juga dapat meningkatkan kesetaraan pendidikan bagi masyarakat yang tinggal di kepulauan Indonesia.

Berita Seputar Kampus dan Pendidikan
Indeks Berita
Pengumuman
Rabu, 25 April 2018 10:24:34
Brosur Penerimaan Mahasiswa/ Santri Baru
Indeks Pengumuman

Statistik Pengunjung

0 0 1 8 8 9 3 3

icon01 Pengunjung hari ini: 19
icon01 Total pengunjung: 110237

icon01 Hits hari ini: 33
icon01 Total hits: 188933

icon01 Pengunjung online: 1
Peta LokasiPerbesar Peta

Peta Lokasi STIT Muhammadiyah KendalClose